Selasa, 06 Januari 2015

Kecil Selamanya #1Day1Dream

Be happy for no reason, like a child.
Masalah memang gak akan habis, masih ngantri nunggu giliran. Mau dijual ke pemecah masalah juga gak akan habis. Karena itu gua ingin selalu mempunyai sisi anak kecil, gak perlu ngumpul rame-rame, gak perlu mengeluh panjang di jejaring sosial. Tiba-tiba aja nyengir sendiri, tiba-tiba aja gitu kalo sisi anak kecil yang lagi aktif di raga ini. Terkesan aneh emang, tapi anak kecil apa peduli. Seneng aja lagi. Komentar kalian terlalu rumit dan mendewasa untuk anak kecil.


Iya, gua sering nih liat di jejaring sosial yang suka gak menghargai kesukaan orang. Masing-masing punya selera, selera kamu aja yang gak sesuai aku. Terus kamu ngajak-ngajak khalayak untuk gak suka juga sama kesenengan aku. Tuhkan kamu juga kayak anak kecil yang lagi ngebully anak kecil lain rame-rame. Seru kan jadi anak kecil? Gua bilangin bapak gua luh.

Sebenarnya kalo impian gua hanya sekedar untuk menjadi anak kecil sih udah tercapai dari dulu, cuman sekarang beda. Gua ingin jadi anak kecil selamanya tapi gak berarti juga gua harus membuang sifat dewasa yang didapat dari revolusinya bumi. Gua ingin menjaga sifat anak kecil ini atau kekanak-kanakan? Boleh juga disebut gitu, terserah kalian. Tapi tentunya gua juga akan tau gimana harus menempatkan sifat anak kecil dan dewasa di waktu yang sedang terjadi, kalo gak tau kasih tau ya. Semoga aja sampai tua nanti gua masih punya jiwa anak kecil ini, termasuk jiwa anak muda juga. Biar bisa jadi mbah yang asik. Yeah! \( '-')/

bukan adek gua, bukan juga anak gua. Anak tetangga.

Gua juga ingin cerita enaknya jadi anak kecil. Apapun kata orang, seneng aja. Seperti saat SMA mengadakan study tour ke Yogyakarta yang sebenarnya itu hanyalah kedok nama, karena gua gak mengamalkan kata study, sejarah tempat yang gua datangi aja gak terlalu peduli, karena gua datang untuk bersenang-senang. Iya kebanyakan yang lain senang dengan belanja dan foto-foto (mungkin) tapi kalo gua sih senangnya main mobil remot kontrol (RC, Remote Control) di tempat-tempat umum.
Ceritanya, saat itu bis lagi berhenti di sebuah tempat pemberhentian rumah makan, gua sudah merasa cukup bosan. Akhirnya gua ngeluarin mobil RC yang gua bawa. Gua mainin di sekitaran bis, teman lain juga ingin main, akhirnya gua pinjemin, jiwa anak kecil memang pasti selalu ada kan. Kemudian mulai sebuah percakapan.

Teman : Punya adek lo ini, Hil? Lu bawa-bawa pan.
Yang Minjemin Mobil RC : Bukan, gua kan gak punya adek, gua anak terakhir.
Teman : Niat amat bawa ginian, udah gede juga.

Mobil Remot Kontrol Akohhh
Sekiranya semacam itu percakapannya. Gua gak kesal dia bilang kalo udah gede masih main mobil-mobilan, toh dia juga nikmatin. Bilang udah gede tapi sendirinya juga ingin coba main *mungkin ini komentar balasan yang pas sembari kesal karena gatau diri udah dipinjemin. Kemudian saat sampai penginapan gua langsung mainin, orang-orang di kamar sebelah juga jadi banyak yang ingin pinjam, yaudah tetep dipinjemin apapun komentarnya. Ternyata betareinya habis, mau dicharge colokan kamar penginapan gak sama kayak yang di rumah. Yaudah, seneng aja lagi. 
Senanglah selalu tanpa alasan seperti anak kecil, tapi butuh beberapa alasan untuk membuatmu percaya kalo menjadi anak kecil itu menyenangkan.

Sumber gambar:
nyari inspirasi buat besok ah...
http://operationrainfall.com/2013/06/26/gintoki-ryotsu-j-stars-victory-vs/
http://www.firstcovers.com/userquotes/34443/the+best+way+to+live.html

2 komentar:

  1. Iya. Bener. Banget. Tapi beberapa orang yang harus menjadi figur kadang punya kendala untuk menjadi 'anak kecil' lagi. Karena dia figur dan figur dicontoh. ( '-') trus gimana dong? ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku kalo dia udah jadi figur dan dicontoh ya malah bagus dong, dia jadi bisa menebar kalo menjadi anak kecil lagi itu menyenangkan uwuwuuw :345

      Hapus

Itu ceritaku apa komentarmu ? Berbagilah komentar jangan sungkan.

Menerima kritik dan saran yang bersifat membangun (bukan membangunkan emosi negatif).

Pasukan


@bilasahil


Follow Me


bilasahil 2010-2018. Diberdayakan oleh Blogger.